Poker-on0Screen-The-Cincinnati Kid-(1965) -min

Poker di Layar: The Cincinnati Kid (1965)

Beberapa poker datang dan pergi, terutama jika dilakukan oleh para profesional. Anehnya, yang terbaik dalam bisnis ini sering kali terlihat ketinggalan zaman hanya dalam tiga atau empat tahun kemudian. Poker bergerak dalam siklus dan mereka yang selalu memainkan permainan yang sama dan tidak berevolusi akan disalip oleh metode baru untuk menang. Itu alasan yang sama mengapa level 4-4-2 tidak lagi disukai dalam sepakbola. Hampir setiap tim teratas memainkan 4-2-3-1 atau 4-3-3, dengan penyerang dalam, bukan sayap.

Poker-on0Screen-The-Cincinnati Kid- (1965) -minDalam poker profesional, Anda bisa tertinggal dengan sangat mudah jika Anda tidak beradaptasi. Ini secara paradoks kebalikan dari poker dalam movie Hollywood yang akan Anda kenal, adegan poker dan begitu abadi, harus digantung di galeri seni untuk dikagumi dan tidak pernah disentuh.

Ketika Steve McQueen memainkan Cincinnatti Kid dari judul di movie 1965 dengan nama yang sama, dia menciptakan karakter abadi yang akan hidup selamanya dalam sejarah seluloid.

Performa McQueen luar biasa, menampilkan kemilau berdebu di atas semua tindakan. Dalam adegan khusus ini, McQueen, sebagai Eric Stoner, a.k.a. 'The Kid', mengambil karakter bernama Buster dalam satu tangan poker. Buster, mengenakan topi gelap dan membuat bayangan di atas meja murni melalui bayang-bayang cemberutnya, dapat didefinisikan sebagai penjahat sebelum taruhan pertama dibuat, dan dengan cepat menggertak orang lain sampai lepas kendali.

“194 perikanan bagimu.” Orang yang berurusan berkata kepada The Kid, yang melihat lawannya dari atas ke bawah.

“Kamu akan menghancurkan semua orang, atau apakah aku?” Buster bertanya. Anak itu tersenyum dan mengatakan hanya dua kata.

Saya menelepon.

“Apa maksudmu, kamu menelepon?” tanya Buster.

“Saya pikir Anda mencoba untuk membelinya. Kartu as:”

Subsequent to the other hand, sementara The Kid menguangkan semua greenbacks – Pertunjukan Buster tentang ace of spades yang mengungkapkan gertakannya – Buster menyindir bahwa lawannya telah menandai kartu.

“Kalian buta atau apa? Dia tidak akan mengeluarkan 194 dolar untuk pasangan yang buruk. ”

Kamu melakukannya.

Buster langsung menuduh bahwa The Kid telah menandai kartunya.

Aku tidak perlu menandai kartu untuk mengalahkanmu, sobat. sindir The Kid, menuju ke kamar kecil untuk menyegarkan diri.

Dia diikuti oleh Buster, yang datang untuk menghadapi musuhnya saat dia memercikkan atmosphere ke wajahnya. Melihat Buster di cermin, The Kid mengambil salah satu pisau cukur yang ada di atas wastafel. Saat Buster menghunus pisaunya, kedua pria itu bergumul, dengan karakter McQueen merasa lega bahwa dia tahu di mana dia berdiri dalam pertempuran terpenting yang dia hadapi dan mengambil senjata.

Film ini seharusnya disutradarai oleh Sam Peckinpah, yang mulai merekam movie hitam putih selama dua minggu sebelum dipecat, tidak mampu menciptakan poker yang setara dengan si penipu, yang konon ingin dibintangi oleh McQueen. Seharusnya Spencer Tracy berlawanan dengan McQueen, juga, tetapi sementara tidak satu pun dari nama-nama bintang itu dilampirkan, movie itu menghasilkan $ 7 juta di box Office, yang merupakan sukses besar pada tahun 1965.

McQueen akhirnya meninggal akibat kanker paru-paru, di Meksiko mencoba operasi eksperimental untuk mengangkat tumor raksasa. Dia baru berusia 50 tahun.

Di Anak Cincinnati, Penampilan McQueen sebagai The Kid ditentukan oleh detail adegan poker. Anda mendukung karakternya dan dalam tiga menit lebih sedikit, memahami dengan tepat siapa dia dan apa nilai-nilainya. Even the Kid, seperti McQueen, akan hidup selamanya dalam pekerjaan yang ditinggalkannya Anak Cincinnati sering kali menempati urutan teratas dalam daftar 100 movie teratas The American Film Institute, serta banyak daftar populer lainnya.

Adegan poker di mana The Kid menghancurkan Buster tetap klasik hingga hari ini dan Anda dapat menontonnya lengkap di sini:

(sematkan) https://www.youtube.com/watch?v=VQcPFpHLGGY (/ embed) diameter =”565″ height =”313″ frameborder =”0″ allowfullscreen =”allowfullscreen”p